Olahraga Bersama Dapat Mengurangi Stres Tinggi dan Meningkatkan Kompetensi Akademik Saat Menghadapi Tantangan

Olahraga Bersama

Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa memiliki hobi olahraga aktif dapat mengurangi stres dan meningkatkan kemampuan akademik, bahkan selama masa lockdown COVID-19.

Efek tersebut dihitung selama periode “dua minggu untuk mempersempit kurva”, dan para peneliti percaya bahwa efek yang diamati cukup kuat untuk dapat diterapkan pada masa-masa gangguan sosial di masa depan.

Para peneliti di Universitas Waterloo menemukan bahwa partisipasi dalam kegiatan seperti kelas kebugaran dan olahraga drop-in sebelum pandemi terkait dengan tingkat stres yang lebih rendah dan tingkat kompetensi yang lebih tinggi dalam mengatasi tantangan dan menguasai beban kerja sekolah selama lockdown.

Studi ini menggunakan analisis faktor dan regresi berdasarkan respons yang dilaporkan sendiri dari 116 siswa yang aktif dalam olahraga rekreasi kampus pada dua waktu: Januari 2020, sebelum pandemi, dan April 2020, setelah lockdown.

“Temuan kami menunjukkan bahwa dampak kegiatan rekreasi kampus dalam mengurangi stres melampaui manfaat kesehatan fisik yang jelas dan berkontribusi pada kesejahteraan secara keseluruhan,” kata Steven Mock, seorang peneliti di departemen Studi Rekreasi dan Waktu Luang.

“Mungkin saja siswa yang telah belajar bagaimana menghadapi tantangan dan kekalahan dalam konteks olahraga dan kegiatan rekreasi telah mengembangkan keterampilan kunci seperti adaptabilitas yang membantu mereka mengatasi kemunduran terkait pandemi.”

Pada awal musim dingin 2020, tingkat stres untuk siswa secara umum rendah. Mengelola tuntutan akademik, membangun hubungan baru, dan mencoba mencapai tujuan pribadi adalah tiga stresor teratas pada saat itu.

“Siswa baru saja kembali dari liburan, beban kerja akademik mereka masih rendah, dan mereka tidak mengantisipasi gangguan sosial seperti COVID-19,” kata co-author Narges Abdeahad, mantan kandidat Ph.D. di departemen Studi Rekreasi dan Waktu Luang.

Pada April 2020, setelah lockdown dimulai, tingkat stres secara keseluruhan telah meningkat di atas titik tengah, dan stresor teratas telah berubah menjadi pengiriman kuis dan ujian secara online, pengaruh pandemi terhadap hidup mereka, dan mengelola tuntutan akademik.

“Kami juga menemukan bahwa mahasiswa pascasarjana dan, bahkan lebih dari itu, mahasiswa internasional memiliki partisipasi yang sangat rendah dalam olahraga rekreasi kampus sebelum pandemi, yang memiliki implikasi kesejahteraan bagi kedua kelompok mahasiswa ini,” kata Abdeahad.

“Karena olahraga rekreasi kampus tampaknya membantu mengembangkan keterampilan seumur hidup yang dapat mengurangi dampak peristiwa stresful, lembaga pendidikan harus mempertimbangkan untuk memasukkan olahraga rekreasi kampus sebagai strategi untuk meningkatkan kesehat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *